Ibadah dan Peperangan Rohani Bagian 1

Peperangan rohani tidak terjadi ketika kita memberi atau berdoa tetapi juga terjadi ketika kita menyembah Tuhan dan mengangkat-Nya. Setiap kali Tuhan turun atau mengunjungi dia datang dengan segala kemuliaan, kuasa, kemegahan, keagungan dan kekudusan. Membaca kitab Yesaya 6:1 dan Yehezkiel pasal 1 mereka melukiskan gambaran tentang rombongan yang bergerak bersama Tuhan, dan bagaimana mereka berfungsi di dalam Tuhan.

“Tetapi Engkau kudus, hai yang mendiami puji-pujian Israel,” Mazmur 22:3

Firman mengatakan bahwa “Ketika saya ditinggikan, saya akan menarik manusia kepada saya” dan dengan demikian ketika Tuhan muncul di mana Dia disembah, di mana dia ditinggikan, Dia menggantikan kejahatan atau kegelapan. Kegelapan melarikan diri di tempat Tuhan. Sering kali kita bahkan tidak tahu bahwa Tuhan telah berperang untuk kita bahwa peperangan telah mengambil alih, Tuhan berperang untuk kita tanpa kita saat kita menyembah Dia.

Jadi hal mendasar untuk dikatakan adalah bahwa di mana Tuhan ditinggikan, Dia muncul, dan kita harus mengantisipasi kedatangan-Nya dengan sukacita karena baca surat Yasin  kita tahu bahwa tentara Tuhan akan melawan kegelapan demi kita sementara kita jatuh cinta dan menyembah Tuhan dan menyembah Dia. Tuhan berperang untuk kita, itu terjadi ketika kita mengangkatnya dengan kesungguhan dan dengan hati.

Pikirkan ini, apa yang membuat tembok Yerikho runtuh, siapa yang berperang, benteng atau gunung seperti apa yang dirobohkan saat mereka menyembah Tuhan? “Dan kamu harus mengelilingi kota, kamu semua prajurit, dan berkeliling kota sekali: demikianlah yang harus kamu lakukan enam hari. Dan tujuh imam harus membawa di depan bahtera tujuh terompet tanduk domba jantan: dan pada hari ketujuh kamu harus mengelilingi kota itu tujuh kali, dan imam-imam harus meniup terompet, dan akan terjadi, bahwa ketika mereka membuat tiupan panjang dengan tanduk domba jantan, dan ketika kamu mendengar bunyi sangkakala, semua orang akan bersorak dengan teriakan nyaring: dan tembok kota itu akan runtuh rata, dan orang-orang akan naik setiap orang lurus di hadapannya Yosua 6:3-5

Tembok Yerikho runtuh pada saat tiupan terompet pada hari ketujuh, Anda ingin belajar tentang bagaimana berperang dalam roh, pertama-tama perlu mengetahui efek dari hal-hal yang kita lakukan ketika kita menyembah Tuhan. Siapa yang bisa mengerti bagaimana kekuatan terompet membuat tembok runtuh, dapatkah Anda memahaminya, begitu juga dengan penyembahan dan peperangan rohani, Anda membutuhkan Tuhan untuk memahaminya.

Apa yang membuat tembok Yerikho runtuh dalam Yosua 6, adalah kekuatan Tuhan yang dilepaskan ketika anak-anak Israel mempersembahkan korban ketaatan kepada Tuhan dan itu adalah persembahan penyembahan yang diperintahkan untuk mereka lakukan. Israel tidak tahu kekuatan dari apa yang mereka lakukan, berbaris mengelilingi tembok saat mereka bernyanyi dan berdoa.
Saat kita mempersembahkan penyembahan yang sungguh-sungguh kepada Tuhan, peperangan rohani mulai terjadi, kita mungkin tidak melihat atau merasakannya, tetapi pasukan Tuhan berjuang untuk hidup kita. Ketika kita menyembah ada kekuatan yang dilepaskan kepada kita, seseorang pernah berkata bahwa iblis tidak keberatan ketika orang berdoa karena dia dapat menipu berkat mereka tetapi ketika penyembahan dia tidak dapat menghentikan Tuhan dari melepaskan kekuatannya ke manusia dan dia pada gilirannya menderita

Maka belajarlah untuk mempersembahkan ibadah yang sungguh-sungguh dan jangan mempersembahkannya dengan jahil atau tanpa fokus atau hati, berdoalah agar Tuhan membukakan mata dan pikiranmu kepada-Nya. Ibadah adalah salah satu karunia bagi umat manusia yang mengubah hidup kita ketika itu dilakukan dalam ketaatan dan dengan hati. Watch out untuk bagian 2 atau pesan ini minggu depan.

“Beribadah Dalam Keindahan Yang Mulia”